Powered by Blogger.

Baca? Hobi Banget!

Rasanya sudah seabad saya tidak menulis. Blog atau cerita pendek iseng hampir tidak pernah ada di dalam daftar kegiatan harian saya belakangan. Payah pokoknya.

But today I did this for The World Book Day!. Tentang hobi lama saya. Membaca. Jadi di tengah tenggat waktu di kantor yang ketatnya lebih membikin sesak daripada ketatnya celana yoga, saya punya waktu… tidak lebih dari tiga puluh menit. So I better be quick.

Membaca.

Kegiatan satu ini telah masuk ke dalam daftar hobi saya selain tidur dan makan. Mulai dari membaca komik, novel, surat kabar, kitab suci, atau sesederhana lini waktu atau pesan di messenger, semua saya suka. Kecuali mungkin baca buku tabungan. Itu soal lain. #curhat

Yang namanya membaca ini memang sudah jadi hobi saya bahkan sejak zaman saya belum becus mengenakan celana sendiri. Awalnya hanya komik. Doraemon, Sailor Moon, Dragon Ball dan Candy Candy. Simpel. Klasik. Lalu kemudian sedikit meluas range-nya pada saat saya naik ke jenjang SMP. Goosebumps dan Sherlock Holmes. Lalu kemudian merembet ke chicklit dan Chicken Soup for Teenage Soul pada saat masa SMA. Zaman kuliah, selain membaca buku-buku bertemakan keuangan dan akuntansi yang masing-masing tebalnya lebih dari 5 senti, saya berkenalan dengan penulis-penulis yang berada di ujung tombak perkembangan sastra di Indonesia pada masa itu seperti Dee (Dewi Lestari), Fira Basuki, Sekar Ayu Asmara, dan Djenar Maesa Ayu. Selain itu, karya-karya milik Dan Brown juga menjadi favorit saya.

Kecintaan saya terhadap buku, terutama buku fiksi, bisa dibilang terancam dengan semakin bertambahnya tingkat kesibukan sehari-hari. Tingkat pekerjaan, acara kumpul-kumpul dengan teman dan keluarga, dan (tentunya) lalu lintas ibu kota yang ternyata lebih kejam daripada ibu tiri mungkin adalah beberapa hal yang menjadi alasan klise untuk menghalangi hobi membaca, termasuk untuk saya. Untuk periode waktu yang tidak sebentar, saya sempat putus hubungan dengan hobi lama ini. Pernah ada satu fase di dalam hidup saya ketika hubungan saya dengan buku hanya sekedar saya pergi ke toko buku, lihat-lihat, menghirup dalam-dalam aroma buku di sekitar saya (it’s a weird habit, I know), dan pulang tanpa membeli buku apapun karena sadar bahwa tumpukan buku baru yang belum saya baca  di rumah masih… satu rak!

Tapi belakangan saya kena tulahnya. Saya kurang bisa fokus dalam menjalani aktivitas sehari-hari. Konsentrasi saya menjadi mudah teralihkan dan saya menjadi pelupa. Selain karena faktor, uhmmm, umur, one way or another, saya menemukan bahwa secara langsung atau tidak langsung, alasannya adalah karena saya jarang membaca. Jadi saya kembali membiasakan diri saya. Di awal tahun 2015 ini saya membuat proyek kecil-kecilan bersama sahabat saya yang memiliki umur keluhan yang sama dengan saya. Proyeknya mudah. Semudah membaca minimal satu buku selama satu bulan. Menjalani proyek ini bersama dengan orang lain menambah motivasi saya untuk memenuhi target setiap bulannya. Dan sampai bulan April ini, I can proudly say that I have read more than 6 books! Mungkin bukan jumlah fantastis untuk kutu buku lain di luar sana. But it is something for a pathetic white-collar slave like me who often has to stay at the office until midnight. #curhatlagi

Buku elektronik atau ebook belakangan menjadi pilihan saya untuk bahan bacaan sehari-hari. Bukan berarti saya lebih pro kepada cetak digital daripada hard copy (saya masih setia dengan kebiasaan aneh mencium aroma buku), tetapi di dalam era yang menuntut segala hal untuk menjadi serba praktis seperti ini, choosing ebook is not a sin. Dengan adanya ebook, kegiatan membaca dapat dilakukan di segala tempat bahkan hanya bermodalkan sebuah ponsel pintar.

So, why stop reading?

Happy World Book Day!



By: Exalandra

For #aksibaca from a white-collar senior slave, who has fallen in love with Sir Arthur Conan Doyle’s “A Study in Scarlet” ever since she was 12 years old

1 comments:

  1. Terimakasih informasinya kawan
    Pusat penjualan produk oplosan essen dari Jaya Essence - http://oplosanessen.com

    ReplyDelete